Kasino Genting Group Datang ke Vegas

peluang membangun kasino genting las vegas

Meskipun tidak ada industri yang kebal terhadap kemerosotan, Las Vegas biasanya dilindungi dari kebiasaan yang berlarut-larut. Kasino dan buku olahraga dianggap tahan resesi, sebagian besar karena mereka menjajakan daya pikat untuk menang besar-besaran. Namun, selama puncak pandemi coronavirus, tidak ada industri yang diinokulasi terhadap rasa sakit yang serius.

Vegas, pada kenyataannya, telah dan terus merasakan konsekuensinya lebih dari kebanyakan. Perjalanan ditutup untuk sementara waktu, dan pembukaan kembali kehidupan seperti yang kita ketahui masih melihat orang-orang berduyun-duyun ke buku olahraga online teratas daripada lokasi taruhan di tempat. Sekarang sepertinya bukan waktu yang tepat untuk berinvestasi di masa depan Sin City. Namun, terlepas dari potensi bendera merah, operator kasino Genting Group bertaruh $4,3 miliar untuk mata pencaharian jangka panjang Las Vegas.

Tapi apakah dadu mereka akan terbayar?

peluang membangun kasino genting las vegas

Dampak Taruhan $4.3 Miliar Genting Group di Vegas

Benar: Itu satu miliar dengan “b.” Genting Group melihat prospek yang menguntungkan untuk Vegas, di mana ia dapat berbagi lapangan permainan dengan operator buku olahraga online dan semua tempat lain di Amerika Serikat yang terus melegalkan taruhan olahraga.

Sejujurnya, dengan membuka Resorts World Las Vegas, yang akan mencakup tiga kemitraan hotel dengan Hilton, Genting Group, yang berbasis di Malaysia, tidak perlu terlalu khawatir tentang peningkatan taruhan olahraga legal yang mengurangi daya tariknya. Lokasi regional lainnya tidak menawarkan fasilitas yang sama seperti Vegas, yang akan memiliki pengalaman kasino yang lebih mendalam di atas pertunjukan, hotel kelas atas, tamasya unik, dan banyak lagi.

Melawan sportsbook online, yang dilegalkan di seluruh Amerika Serikat pada tingkat yang meningkat, sebenarnya adalah pertaruhan yang lebih besar. Meskipun pandemi tidak mengamuk seperti sebelumnya, orang-orang belum melanjutkan perjalanan seperti sebelumnya. Masih ada stigma di antara beberapa orang yang menentang pergi keluar di depan umum, terbang di dalam negeri dan internasional dan secara umum membuat diri Anda berada dalam kerumunan besar.

Resorts World Las Vegas, bersama dengan Sin City lainnya, ditugaskan untuk menarik wisatawan kembali ke lokasi fisik mereka—suatu usaha yang sudah berlangsung.

Membawa Bisnis Kembali ke Vegas

Untuk memahami apa yang sedang dihadapi Vegas, pertama-tama kita harus memahami seberapa besar bisnis yang mereka coba ganti rugi. Dalam dua kata: banyak.

Pendapatan keseluruhan Sin City untuk tahun 2020 tercatat sebesar $18,3 juta, yang merupakan penurunan 25,2 persen dari aliran laba $25,4 miliar mereka pada tahun 2019. Angka untuk tahun 2021 tidak akan sesuram itu, tetapi akan turun secara substansial dibandingkan dengan tahun 2019. Tujuannya di tangan adalah untuk memfasilitasi perubahan haluan besar pada tahun 2022.

Kasino pada umumnya telah mulai melakukan ini dengan menjalankan promosi paket khusus jika Anda memesan di muka, meningkatkan jumlah fasilitas dan comps yang mereka tawarkan dan, di atas segalanya, menciptakan lingkungan yang dianggap aman di tengah kerumunan orang. Semuanya, mulai dari mesin slot jarak sosial hingga tempat duduk plexiglass di sekitar permainan meja hingga meja dadu dan roulette tanpa dealer atau kebutuhan untuk menyentuh chip atau dadu telah dipasang di seluruh City of Second Chances.

Terlebih lagi, tindakan pencegahan ini tampaknya beresonansi dengan turis.

Setelah melihat jumlah pengunjung menurun secara eksponensial hingga Februari 2021, lalu lintas pejalan kaki mulai meningkat secara bertahap pada bulan Maret. Sejak itu, dari April hingga Juni, Vegas telah melampaui 2 juta turis selama tiga bulan berturut-turut. Sementara angka di bawah 3 juta itu masih jauh dari kecepatan 2019, mereka mewakili peningkatan lebih dari 2.300 persen dari tahun 2020. Itu masalah besar.

peluang kasino genting las vegas

Peran Resorts World Las Vegas di Vegas Reboot

Dengan membuka resor senilai $4,3 miliar, Resorts World Las Vegas tentu saja mengambil langkah ekstra dalam menarik calon tamu.

Dengan kehadiran yang kuat di Singapura dan yang direncanakan di Tokyo, ini awalnya termasuk menarik pelanggan Asia, sesuatu yang ingin mereka coba dengan menawarkan fasilitas unik seperti habitat panda. Beberapa penundaan, bagaimanapun, memaksa mereka untuk membatalkan rencana yang lebih boros. Mereka malah menggunakan banyak kemewahan over-the-top yang sama seperti kasino lainnya, hanya dalam skala yang lebih besar.

Resor ini mencakup hampir 90 hektar, menampung lebih dari 3.500 kamar hotel dan suite, menawarkan teater 5.000 kursi, dan telah dilengkapi dengan salah satu layar LED terbesar di dunia di salah satu menaranya. Ini dilaporkan merupakan properti baru terbesar di The Strip dalam lebih dari 10 tahun.

Resorts World juga terus menyatukan motif Asia dengan pilihan dekorasi, seni, dan pertunjukannya. Mengingat seberapa besar pasar perjudian di Asia, serta kehadiran mereka yang ada di Singapura, ini sepertinya langkah yang bagus. Mereka akan dapat melakukan promosi silang, dan jangkauan mereka hanya akan meningkat jika mereka dapat bangkit dan berlari di Jepang. Bermitra dengan Hilton juga memastikan tingkat pengenalan merek domestik untuk menarik wisatawan yang tidak terbiasa dengan operasi internasional mereka.

Jangan salah, ini masih risiko. Dan sementara setiap kasino menghadapi tantangan yang sama, sangat sedikit yang memulai dari awal atau siap untuk investasi $ 4,3 miliar baru-baru ini.

Genting Group jelas yakin akan kemampuannya untuk meluncurkan properti ini. Dan sungguh, kita tidak bisa menyalahkan mereka. Antara jumlah turis Vegas yang meningkat dan penyebaran vaksin COVID-19 yang relatif berhasil di Amerika Serikat, ini tampak seperti pertaruhan yang pada akhirnya akan membuahkan hasil — bahkan jika itu membutuhkan waktu lebih lama dari yang dimaksudkan.

Lihat daftar buku olahraga online teratas ini sehingga Anda dapat menemukan rumah untuk semua taruhan Anda saat Anda tidak berada di Vegas:

kitaITU

Author: Richard Lane